Aizen Nasa 2.0

Archive - May 2016

Ramadhan Aku Tunggu Mu Datang

Assalamualaikum WBT dan selamat sejahtera,

Lebih kurang seminggu lagi kita akan menerima kedatangan bulan yang mulia, bulan yang tinggi darjatnya, bulan yang menjanjikan ganjaran seribu bulan, tidak lain tidak bukan Ramadhan Al-Mubarak. Tak sabar rasanya untuk nak menjalani ibadah puasa wajib ini. Yang menariknya, bagi kami yang berada di bumi Ireland ini, waktu berpuasa bakal mencecah 19 jam pada tahun ini, sama seperti tahun-tahun lepas.

Baca Selanjutnya

Guru: Bukan hanya cikgu sekolah semata-mata.

Guru pembina negara bangsa. Itulah tema sambutan hari guru peringkat kebangsaan pada tahun ini. Antara kerjaya yang paling dihormati, tidak dapat dinafikan sumbangan guru sangat besar kepada kehidupan kita. Bermula dari kecil hingga ke dewasa, dari tidak pandai membaca sehingga bergelar sasterawan negara, dari tidak pandai mengira sehingga menjadi pakar matematik terkemuka, dari seorang insan biasa kepada insan luar biasa, semuanya bermula dari guru. Menyebut jasa golongan pendidik ini, teringat saya kepada puisi yang diilhamkan pada tahun 1979 oleh sasterawan Usman Awang.

Baca Selanjutnya

PhD – Perasaan hasad dengki

Assalamualaikum semua,

Mendengar cerita rakan-rakan sejawat yang tertekan bekerja di tanahair membuatkan saya berasa tawar hati. Saya tertanya-tanya, mengapa kerjaya pensyarah, yang merupakan profesyen yang mulia, dipercayai serta dihormati oleh masyarakat masih lagi mengalami tekanan? Kita akui setiap pekerjaan ada masalah dan tekanannya. Masalah disebabkan tugas hakiki seharusnya perlu diatasi secara professional memandangkan ia merupakan tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Rakyat membayar cukai untuk semua pekerja melakukan tugas hakiki.  Tetapi ada juga masalah yang tidak seharusnya wujud dalam dunia akademia ini. Masalah yang datang dari orang bermasalah sehingga memberi masalah kepada orang lain.

Baca Selanjutnya

Sempena Pilihan Raya Sarawak 2016

Sempena tarikh membuang undi bagi Pilihan Raya Sarawak 2016 yang semakin menjelang, maka galaklah pihak-pihak yang bertanding menanam tebu sebanyak mungkin bagi memenangi hati para pemangkah. Tidak kira di pihak mana sekalipun. Apabila saya memerhati, masing-masing menganggap diri mereka juara membela rakyat. Dalam masa yang sama menidakkan pihak sebelah lagi seolah-olah hanya mereka sahaja yang betul. Hanya mereka sahaja yang boleh menabur bakti. Di pihak mereka semuanya betul, mereka satu-satunya yang betul, dipihak satu lagi semuanya salah, semuanya bohong.

Baca Selanjutnya